Mengenal Singapura

17 Februari 2008 pukul 03:51 | Ditulis dalam pengetahuan umum, singapura, wisata | Tinggalkan komentar

Singapura, sebuah negara yang indah dimana tika sekarang berada. Tika akan menjelaskan seluk beluk dari singapura.

Republik Singapura (bahasa Inggris: Republic of Singapore adalah sebuah negara kota di Asia Tenggara yang terletak di penghujung Semenanjung Malaysia, berbatasan dengan Johor (Malaysia) dan Kepulauan Riau (Indonesia). Republik Singapura terletak 137 kilometer dari Khatulistiwa.

Pada awalnya pulau Singapura merupakan kampung nelayan yang dihuni oleh suku Melayu. Sejak kemerdekaannya dari Malaysia pada tahun 1965, standar kehidupan di negara Singapura meningkat secara tajam. Investor asing dan perusahaan pemerintahan dalam bidang industri telah ekonomi modern dalam sektor elektronik dan perakitan. Berdasarkan GDP (Gross Domestic Product), Singapura merupakan negara terkaya di dunia dalam peringkat ke-18. Meskipun Singapura memiliki wilayah dan relatif kecil, Singapura mempunyai simpanan dana cadangan sebesar US$139 milyar. Data survei dari Mercer Human Resource Consulting menyatakan bahwa Singapura menduduki urutan ke-5 di Asia dalam standar kehidupan termahal; dan dalam urutan ke-14 di dunia. lalu kalau negara indonesia sendiri bagaimana?

Sejarah

Menurut Sejarah Melayu, nama Singapura diberikan oleh Sang Nila Utama, pangeran Melayu dari Palembang pada awal abad ke 14. Ketika Sang Nila Utama berlayar di laut, terjadi badai dan angin kencang yang mengakibatkan perahunya terdampar di sebuah pulau. Saat di pulau, Sang Nila Utama melihat seekor binatang yang menyerupai singa. Oleh karena itu, pulau tersebut dinamakan Singapura (berarti “kota singa”).

Sejarah Singapura bermula pada abad ke-14 Masehi. Pada masa itu, Singapura dikenal sebagai Temasek, salah satu pelabuhan dan kota terpenting di rantau Nusantara. Ia berada di bawah pemerintahan kerajaan Sriwijaya yang pada masa itu sedang mengalami kemunduran.

Setelah hilangnya kekuasaan Sriwijaya terhadap Tumasik, ia dituntut oleh kerajaan Majapahit dan kerajaan Ayutthaya (Siam). Namun kubu pertahanan kota tersebut berhasil menghalang serangan Siam. Pada waktu itu juga, nama Tumasik berubah menjadi Singha Pura, atau “Kota Singa” dalam bahasa Sansekerta.

Inggris tiba di Singapura pada tahun 1819 dan Sir Thomas Stamford Raffles menetapkannya sebagai sebuah pusat perdagangan. Dari abad 19 hingga 20, Singapura merupakan jajahan Inggris dan menjadi salah satu anggota Negeri-Negeri Selat (Straits Settlements) bersama Pulau Penang dan Melaka.

Singapura berada di bawah penjajahan Jepang pada tahun 1942 sampai dengan 1945 yaitu pada saat Inggris kalah perang pada Perang Dunia II. Singapura dikembalikan kepada kerajaan Inggris pada akhir Perang Dunia. Pada tahun 1959 diberi hak oleh Inggris untuk memerintah sendiri. Pada September 1963, Singapura berbentuk kesatuan dengan Persekutuan Malaysia, tetapi persekutuan itu terpecah dan Singapura dikeluarkan pada 7 Agustus 1965. Penyebabnya, konflik antara UMNO (partai berkuasa di Malaysia) dan Partai Aksi Rakyat Singapura (PAP) pimpinan Lee Kuan Yew. Pada tanggal 9 Agustus 1965, Singapura merdeka dan berdiri sebagai negara republik. Malaysia menjadi negara pertama yang mengakui Singapura sebagai negara merdeka.

Singapura membangun dengan pesat dan menjadi sebuah negara yang sukses dari segi ekonomi. Ia mempunyai perhubungan dagang yang kuat, sebuah pelabuhan yang sibuk, dan PDB per kapita yang setara dengan negara-negara Eropa Barat.

Pada tahun 1990, Goh Chok Tong menggantikan Lee Kuan Yew sebagai perdana menteri di Singapura. Ia berhasil mencegah segala krisis moneter yang melanda Asia pada tahun 1997. Ia juga berhasil menangani gejala penyakit SARS dan ancaman teroris yang didalangi Jemaah Islamiyah. Putra tertua Lee Kuan Yew, Lee Hsien Loong menggantikan Goh Chok Tong. Saat ini Lee Hsien Loong menjabat sebagai perdana menteri ketiga di Singapura.

Politik

Konstitusi Singapura berdasarkan sistem Westminster karana Singapura merupakan bekas jajahan Inggris. Posisi presiden adalah simbolis dan kekuasaan pemerintahan berada di tangan perdana menteri yang merupakan ketua partai politik yang memiliki kedudukan mayoritas di parlemen. Urutan Presiden Singapura adalah: Yusof bin Ishak, Benjamin Henry Sheares, C.V. Devan Nair, Wee Kim Wee, Ong Teng Cheong, dan yang sekarang menjabat adalah S. R. Nathan.

Arena politik dikuasai oleh Partai Aksi Rakyat (PAP) yang telah memerintah sejak Singapura merdeka. Pemerintah PAP sering dikatakan memperkenalkan undang-undang yang tidak memberi kesempatan tumbuhnya penumbuhan partai-partai oposisi yang efektif. Cara pemerintahan PAP dikatakan lebih cenderung kepada otoriter daripada demokrasi yang sebenarnya. Namun, cara pemerintahan tersebut berhasil menjadikan Singapura sebuah negara yang maju, bebas daripada korupsi dan memiliki pasar ekonomi yang terbuka. Para ahli politik menganggap Singapura sebuah negara yang berideologi ‘Demokrasi Sosialis‘.

Ekonomi

Singapura memiliki sebuah pasar ekonomi yang maju dan terbuka, dengan PDB per kapita kelima tertinggi di dunia. Bidang ekspor, perindustrian dan jasa merupakan hal yang penting dalam ekonomi Singapura. Pemerintah Singapura berhasil menetapkan simpanan uang yang tinggi dengan memperkenalkan sistem penyimpanan uang yang wajib kepada para pekerja. Lihat: Dana Simpanan Pekerja (CPF). Singapura juga memperbaiki dan meningkatkan pendidikan dan teknologi. Era globalisasi yang terjadi pada saat ini menyebabkan Singapura lebih perhatian kepada usaha untuk menjadikan negara tersebut sebagai sebuah pusat keuangan dan teknologi dalam kawasan Asia. Selain itu juga Singapura dicurigai banyak mendapat untung dari para konglomerat hitam dari Indonesia yang lari ke sini seperti Sjamsul Nursalim, Bambang Sutrisno, Andrian Kiki Wiryawan, Agus Anwar, dll. Mereka bebas bersembunyi di Singapura sebab tiadanya perjanjian ekstradisi antar kedua negara.

Geografi

Singapura ialah sebuah negara berbentuk intan yang terpisah dari Malaysia oleh Selat Johor (Selat Tebrau)

Singapura terhubung kepada Johor melalui sebuah causeway (jembatan buatan) di Woodlands. Singapura juga mempunyai sebuah jembatan kedua yang menyambung Singapura kepada kawasan Gelang Patah di Johor. Jembatan tersebut dikenal sebagai Tuas Second Link (Jalur Kedua Tuas).

Singapura memiliki 63 pulau pulau. Sebagai negara pulau, Singapura juga memiliki beberapa pulau-pulau kecil yang lain seperti Pulau Tekong, Pulau Ubin dan Sentosa. Lokasi tertinggi di Singapura berada di Bukit Timah dengan ketinggian 166m. Semenjak Singapura mereklamasi tanah pada awal tahun 1960, luas wilayah Singapura bertambah 581.5 kilometer persegi pada tahun 1960 dan 699.3 kilometer persegi hingga sekarang. Berdasarkan kalkulasi, luas wilayah Singapura masih akan bertambah 100 kilometer persegi lagi hingga tahun 2030. Beberapa pulau pulau kecil di Jurong telah di reklamasi dan dihubungkan untuk menjadi pulau pulau baru yang lebih besar dan berguna. Cuaca di negara Singapura dikategorikan sebagai hutan hujan tropis dengan temperatur 22 °C to 34 °C atau 72 °F–93 °F. Kecepatan angin berkisar 150 km/h pada 26 May 2007. Bulan Juni dan July adalah saat terpanas sedangkan bulan November dan Desember adalah peralihan monsoon. Belakangan ini khususnya pada bulan Agustus sampai Oktober, terjadi kabut asap akibat kebakaran hutan di Indonesia yang telah menyebabkan lingkungan kesehatan yang buruk. Sekitar 23% dari Singapura merupakan hutan dan cagar alam. Akibat urbanisasi, banyak hutan yang telah dijadikan tempat tinggal. Cagar alam yang terkenal terletak di Bukit Timah Nature Reserve. Di Singapura juga terdapat taman botany – Singapore Botanic Garden. Gede Diksa

Transportasi

Dalam negeri

Singapura memiliki 2 jaringan kereta api, Mass Rapid Transit (MRT) dan Light Rapid Transit. MRT memiliki 3 jalur yaitu

  • Jalur Utara-Selatan, atau sering disebut Jalur Merah, berujung di Marina Bay menuju ke daerah Woodlands kemudian kembali ke selatan menuju Jurong East.
  • Jalur Timur-Barat atau sering disebut dengan Jalur Hijau. Jalur ini memiliki 2 stasiun ujung di timur, Pasir Ris dan Changi Airport. Ujung baratnya adalah Joo Koon.
  • Jalur Utara-Timur atau Jalur Ungu. Jalur ini melayani penumpang dari HarbourFront sampai Punggol.
  • Jalur Lingkaran, atau sering dikenal juga dengan Jalur Kuning juga sedang dipersiapkan untuk dibuka secara bertahap sampai 2010. Berdasarkan perencanaan, Jalur Lingkaran MRT akan dimulai dari Dhoby Ghaut menuju ke Paya Lebar lalu berputar ke Serangoon dan Bishan. Perputaran ini juga akan melewati Buona Vista dan akan berakhir di HarbourFront.

Selain kereta api, Singapura juga memiliki jaringan jalan bebas hambatan, bus, dan taksi.

Dari dan Ke malaysia

Singapura terhubung dengan Johor Bahru di Malaysia dengan 2 buah causeway.

Untuk transportasi udara, Singapura dilayani oleh Singapore Changi Airport yang merupakan salah satu bandara terbaik di dunia. Saat ini, Changi dilayani oleh sekitar 60-70 maskapai penerbangan dan diperkirakan akan bertambah saat terminal ketiga dibuka tahun 2006.

Singapore Planning Regions.png

Bishan

Bukit Merah

Geylang

Kallang

Marine Parade

Queenstown

Toa Payoh

Bedok

Changi

Paya Lebar

Pasir Ris

Tampines

CCNR

Woodlands

Ang Mo
Kio

Bukit
Batok

Bukit
Panjang

Clementi

Bukit
Timah

Tanglin

Central Area

Jurong
East

Boon
Lay

Pioneer

Tuas

Western
Water
Catchment

Lim
Chu
Kang

Sungei
Kadut

Choa
Chu
Kang

Tengah

Jurong
West

Novena

Serangoon

Hougang

Sengkang

Mandai

Yishun

Sembawang

Simpang

Seletar

Punggol

Changi Bay

West
Region

North-East
Region

North
Region

East
Region

Central
Region

Demografi

Singapura merupakan salah satu negara yang paling padat di dunia. 85% dari rakyat Singapura tinggal di rumah susun yang disediakan oleh Dewan Pengembangan Perumahan (HDB). Sumber: [1]

Penduduk Singapura terdiri dari mayoritas etnis Tionghoa (77,3%), etnis Melayu yang merupakan penduduk asli (14,1%), dan etnis India (7,3%), dan etnis lainnya (1,3%). Sumber: [2] & [3].

Mayoritas rakyat Singapura menganut agama Buddha (31,9%) dan Tao (21,9%). 14,9% rakyat Singapura menganut agama Islam, 12,9% menganut agama Kristen, 3,3% Hindu, dan lainnya 0,6%, sedangkan sisanya (14,5%) tidak beragama.

Singapura mempunyai empat bahasa resmi, yaitu Inggris, Mandarin, Melayu, dan Tamil. Bahasa Melayu adalah bahasa nasional Singapura tetapi lebih bersifat simbolis; ia digunakan untuk menyanyikan lagu kebangsaan (Majulah Singapura) dan juga sewaktu latihan dan dalam perbarisan pasukan tentera dan polisi. Pemerintah PAP lebih cenderung dengan menggunakan bahasa Inggris sebagai bahasa pengantar (lingua franca) dan penggunaan bahasa Melayu hanya terbatas kepada kaum Melayu saja. Hanya segelintir daripada kaum Tionghoa dan India yang fasih dalam bahasa nasional (mayoritas daripada mereka telah melewati masa Singapura sebelum merdeka).

Budaya

Singapura adalah sebuah negara kecil yang didiami keturunan pendatang dari berbagai kaum. Pada masa ini sebuah budaya “Singapura” yang unik belum berleluasa karena tidak dapat banyak perkawinan di antara kaum-kaum di sini. Namun, sebuah kumpulan masyarakat yang dikenali sebagai kaum Peranakan atau ‘Baba’ eksis akibat perkawinan di antara masyarakat Melayu dan Tionghoa pada masa silam. Setiap kaum di Singapura masih berpegang teguh kepada adat dan budaya masing-masing dan ini dibuktikan dengan adanya berbagai-bagai perayaan yang terdapat di Singapura seperti: Tahun Baru Imlek, Hari Waisak, Hari Raya Puasa, Hari Raya Haji, Deepavali, Natal dan Tahun Baru.

Masakan

Menikmati masakan Singapura. Di Singapura terdapat banyak pujasera yang disebut hawker centre dan kopi tiam

Masakan Singapura adalah contoh dari keragaman budaya di Singapura, campuran dari pengaruh masakan Cina, India, Melayu, dan Tamil. Di pujasera yang tersebar di berbagai tempat di Singapura, kedai yang dikelola orang Melayu sering menjual versi halal dari masakan Cina tradisional. Sebaliknya, kedai masakan Cina bisa saja dimasak dengan cara Melayu, dan dicampur bumbu yang biasanya hanya dipakai dalam masakan asli Melayu. Percampuran budaya kuliner membuat masakan Singapura sebagai atraksi budaya yang penting.

Di Singapura terdapat banyak sekali variasi makanan, mulai dari nasi ayam hainan hingga sate. Orang Singapura sangat senang memakan berbagai jenis makanan laut, di antaranya kepiting, kerang, cumi-cumi, dan tiram. Hidangan dari makanan laut andalan Singapura adalah kepiting lada hitam, kepiting saus cabai, dadar tiram, dan ikan pari bakar dengan sambal terasi. Makanan yang populer di kalangan penduduk Singapura misalnya: mee pok, roti prata, laksa, nasi lemak, kepiting saus cabai, char kway teow, fried carrot cake, dan sate.

Seni pertunjukan

Esplanade, Theatres on the Bay, pusat seni Singapura

Sejak tahun 1990-an, Pemerintah Singapura berusaha mempromosikan Singapura sebagai pusat seni dan budaya, serta menjadikannya sebagai gerbang kosmopolitan antara Timur dan Barat.[1] Salah satu wujud usaha Pemerintah Singapura untuk memajukan kebudayaan adalah pembangunan pusat seni pertunjukan Esplanade.

Setiap tahunnya di Singapura diselengarakan festival seni yang menampilkan seni teater, tari, dan musik. Singapore Biennale adalah pameran dwitahunan yang pertama kali dilangsungkan pada tahun 2006. Pameran ini menampilkan seni kontemporer dari seluruh dunia.

Media massa

Pekerja media massa di Singapura berjumlah sekitar 38.000 orang, termasuk orang yang bekerja di bidang penerbitan, percetakan, penyiaran, film, musik, dan media digital. Industri media massa menyumbangkan 1,56% dari keseluruhan produk domestik bruto Singapura, atau sekitar S$10 miliar setiap tahunnya. Dari tahun 1990 hingga tahun 2000, angka pertumbuhan rata-rata industri media massa adalah 7,7% setiap tahunnya. Pemerintah Singapura mengharapkan kontribusi industri media massa terhadap produk domestik bruto sudah mencapai angka 3% pada tahun 2012.

Pemerintah Singapura menyatakan bahwa media massa memegang peranan penting di Singapura, dan mengklaim kota Singapura sebagai salah satu dari pusat media massa yang utama di kawasan Asia Pasifik.[2] Pada tahun 2002, Pemerintah Singapura meluncurkan kampanye Media 21 yang memiliki tujuan akhir menjadikan Singapura sebagai pusat kegiatan media massa global.[3]

Dalam laporan tahunan Indeks Kebebasan Pers tahun 2008 yang dikeluarkan Reporters Without Borders, Singapura menempati urutan ke 144 dari 173 negara di dunia. Sebagian besar media lokal dikendalikan secara langsung dan tidak langsung lewat penyertaan saham pemerintah lewat Temasek Holdings.

Penyiaran

MediaCorp adalah badan usaha milik pemerintah yang mengelola 7 saluran televisi lokal dan 14 stasiun radio di Singapura. Stasiun radio dan televisi semuanya dimiliki pemerintah. Keseluruhan dari 7 saluran televisi dimiliki oleh MediaCorp. Sebagian besar stasiun radio dioperasikan oleh MediaCorp, kecuali 4 stasiun radio yang dioperasikan oleh SAFRA Radio dan SPH UnionWorks. Saluran televisi kabel dan televisi berbayar dimiliki oleh Starhub TV dan Singtel Mio TV. Kepemilikan antena parabola yang dapat menangkap saluran televisi dari luar negeri adalah ilegal.

Media cetak

Di Singapura terdapat 16 surat kabar yang diterbitkan dalam bahasa Inggris, Cina, Melayu, dan Tamil.

Penerbitan media cetak didominasi oleh Singapore Press Holdings (SPH), penerbit yang berafiliasi dengan pemerintah dan juga menerbitkan surat kabar unggulan berbahasa Inggris, The Straits Times. SPH menerbitkan semua surat kabar harian, kecuali tabloid berbahasa Inggris, Today yang dimiliki oleh lembaga penyiaran pemerintah MediaCorp.

Judul-judul majalah populer yang diterbitkan di Singapura, misalnya: i-weekly, 8 days, Maxim Singapore, dan FHM Singapore.

Olahraga dan rekreasi

Olahraga yang populer di Singapura adalah sepak bola, kriket, berenang, bulu tangkis, bola basket, rugby union, bola voli, dan tenis meja. Sebagian besar penduduk Singapura tinggal di permukiman umum yang dilengkapi fasilitas olahraga seperti kolam renang, lapangan bola basket luar ruang, dan fasilitas olahraga dalam ruang. Olahraga air yang populer misalnya berlayar dengan perahu layar atau kayak, dan ski air. Lokasi menyelam berada di perairan Pulau Hantu yang memiliki terumbu karang.


Stadion Nasional Singapura, tahun 2003

Stadion Nasional Singapura di Kallang dibuka pada bulan Juli 1973, dan dipakai untuk kegiatan olahraga, hiburan, acara budaya, serta upacara nasional hingga secara resmi ditutup pada 30 Juni 2007. Kompleks stadion baru dengan nama Singapore Sports Hub sedang dibangun di lokasi bekas Stadion Nasional Singapura, dan diperkirakan selesai pada tahun 2011. Di kompleks ini sedang dibangun Stadion Nasional yang berkapasitas sama dengan stadion sebelumnya (55.000 penonton) dengan atap yang bisa dibuka dan ditutup, pusat olahraga air berkapasitas 6.000 tempat duduk, lintasan atletik 400 meter, dan arena serbaguna berkapasitas 3.000 kursi. Seluas 36.000 m² sisanya disediakan untuk bangunan komersial.

Olahragawan Singapura tampil di pertandingan olahraga regional dan internasional. Cabang olahraga yang sering diikuti atlet Singapura adalah tenis meja, bulu tangkis, boling, berlayar, silat, renang, dan polo air. Fandi Ahmad, Ang Peng Siong, Li Jiawei, dan Ronald Susilo adalah atlet-atlet kebanggaan Singapura.

Mulai tahun 2008, Singapura menyelenggarakan balap mobil Formula Satu Grand Prix Singapura di Sirkuit Jalan Raya Singapura di Marina Bay. Grand Prix Singapura merupakan balap Formula Satu pertama yang diadakan pada malam hari. Sirkuit Marina Bay Street juga merupakan satu-satunya sirkuit jalan raya pertama di Asia.

Tinggalkan sebuah Komentar »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.

%d blogger menyukai ini: