Gaun Pengantin dengan Tradisi Khas Bengkulu

22 Februari 2010 pukul 09:22 | Ditulis dalam Uncategorized | Tinggalkan komentar
Pernikahan menjadi momen bermakna seumur hidup, karenanya persiapan dari A to Z kebutuhan pernikahan pun menjadi agenda penting. Gaun pengantin pun sebaiknya dipesan 9 – 10 bulan sebelum hari H.

Saat memilih pakaian pengantin, selain mengacu pada konsep pernikahan, sebaiknya juga membuat Anda nyaman dan merasa istimewa saat mengenakannya. Tak terkecuali untuk pakaian pengantin tradisional, seperti dari daerah Sumatera, yang dikenal ribet. Namun Anda tak perlu khawatir, karena perancang busana yang mengkhususkan diri pada pakaian pengantin tradisional sudah semakin banyak.

Ba’es, bahasa Bengkulu yang artinya elok, adalah brand yang dibawa perancang pendatang baru Mulyadi. Ba’es by Mulyadi memberikan penawaranan segar dengan gaun pengantin yang kental tradisi khas Bengkulu dengan aplikasi kebaya modern. Dan ini menjadi ciri khas pria yang mengaku belajar otodidak dengan kegemarannya di dunia fashion, khususnya gaun pengantin.

Dalam fashion show perdananya di Grand Wedding Expo 2010 di Jakarta Convention Center, akhir pekan lalu, Ba’es by Mulyadi menampilkan ragam pilihan busana pengantin pria dan wanita yang terangkum dalam tema “Touch of Bengkulu”.

Gaun pengantin menjadi pemandangan yang menarik perhatian Kompas Female pada Sabtu sore (30/1/2010) itu. Menurut pengakuan Mulyadi kepada Kompas Female usai pagelaran busana, ia mempadupadankan gaya Victorian khas Eropa dengan kain tradisi khas suku Rejang Lebong, daerah asal pria yang memulai karier di industri fashion sejak 2006 ini.

Kain suku Rejang Lebong ini bernama kain Besurek atau dalam bahasa Indonesia kain bertulisan. Desain motif kain ini adalah coretan menyerupai kaligrafi Arab dan gambar bunga raflesia. Dalam tradisi kuno suku Rejang Lebong, kain ini digunakan untuk pakaian adat, tutup kepala, dan kain penutup keranda jenazah.

Keprihatinan Mulyadi akan minimnya kecintaan nilai tradisi, terutama kain khas Bengkulu, menciptakan peluang segar bagi dirinya untuk mempopulerkan kain Besurek melalui gaun pengantin.

“Kain khas Bengkulu diaplikasikan dengan kebaya modern menjadikan gaun pengantin tetap memiliki nilai tradisi tanpa melupakan tren terkini,” tandas Mulyadi.

Tinggalkan sebuah Komentar »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.

%d blogger menyukai ini: