Soto Betawi Ekstra Sumsum

25 Februari 2010 pukul 06:58 | Ditulis dalam Uncategorized | Tinggalkan komentar

Gang Gloria, sebuah lorong di belakang pertokoan Gloria, Pancoran, Glodok, Jakarta Barat, menyimpan beraneka jajanan dan makanan yang seolah tak habis- habisnya untuk dikuak. Kawasan yang oleh Walikota Jakarta Barat Djoko Ramadhan diupayakan menjadi pecinan yang setara dengan pecinan negara tetangga itu memang memendam tradisi kuliner sejak puluhan tahun bahkan seabad silam.

Sebagai bagian dari budaya masyarakat Tionghoa yang gemar mencicipi makanan, tak aneh jika warisan kuliner di pecinan begitu kaya. Makanan yang mengadopsi penganan betawi juga bertebaran di kawasan itu.

Ambil contoh Soto Betawi Afung. Meski terdengar sangat Tionghoa, tapi soto ini layaknya soto betawi yang biasa ditemui di seantero Jakarta. Yang membedakan, selain rasa juga keberadaannya di Gang Gloria. Ho Tjiang Fung alias Ho Yanti Herawati memulai berdagang soto betawi tahun 1982.

Dua tahun kemudian ia menemukan rasa dan bahan yang pas untuk soto betawi ala Afung. Hingga hari ini racikan bumbu serta bahannya tak berubah. “Kita mungkin beda dari bahannya. Mutu daging sapi, babat, semuanya mutu super. Saya juga pakai sumsum ekstra supaya kuah jadi wangi,” ujar Yanti beberapa waktu lalu.

Mengenakan chiongsam merah dipadu celana warna gelap dan sepatu kets, Yanti yang juga biasa disapa Afung begitu cekatan menyambut tamu, menanyakan pesanan, kemudian menyiapkan menu yang dipesan. Apalagi jika yang datang pelanggan setia. “Saya enggak mau main-main sama rasa, sama kualitas daging. Saya mau daging sapi segar. Jadi uratnya juga kenyal,” katanya.

Saat Warta Kota bertandang ke warung itu, persis di sebelah warung kopi tiam dan pedagang cakwe, Afung sedang memeriksa bahan-bahan seperti daging dan kuah. Setelah memesan, tak lama menu terhidang. Semangkuk soto betawi dengan kuah yang terlihat tak terlalu kental. Di dalamnya, potongan daging sapi, babat, dan urat, bergabung. Emping goreng tak ketinggalan, begitu pula jeruk limau.

Dari mangkuk, asap masih mengepul menyebarkan aroma yang tak mungkin ditolak. Apalagi di saat perut kosong. Suapan pertama, kuah meluncur mulus dari mulut melewati saraf perasa hingga melewati tenggorokan. Rasa gurih dari kuah hasil rebusan tulang dan daging sapi, dengan rasa santan yang tak terlalu tebal, bercampur cita rasa jeruk limau. Memang membuat siang yang terik tak terasa lagi. Lalu disantap isi soto bersama dengan kuahnya. Kentang, tomat, potongan daging, babat, semua langsung terbabat habis di dalam mulut.

Tiap hari Afung masih terjun langsung untuk melihat hasil akhir racikannya. “Saya masih harus cicipin, liat kekentalannya. Nanti kalau enggak, pelanggan bisa protes, kok rasanya beda,” ungkapnya.

Ia tak bisa diam biar pun hanya sejenak jika ada pelanggan. Alasannya masuk akal, ia tak ingin pelayanan ke pelanggan tak maksimal. Padahal setiap harinya ibu dua puteri dan satu putera ini sudah keluar rumah pukul 04.00 dini hari dari rumahnya di Greenvile menuju warung di Gang Gloria, Pancoran. Pasalnya pukul 05.30 warungnya sudah buka, hingga pukul 17.00.

“Sebelum di sini, saya dagang di Pancoran dari tahun 1996. Itu di deket musala (di mulut Jalan Pancoran IV –Red). Di sana saya bisa jualan sampai jam 10 malem. Kalo di sini, jam 6 juga udah sepi,” keluhnya. Untuk harga, semangkuk soto betawi Afung dibanderol Rp 19.000. Kalau soto plus nasi jadi Rp 23.000.

Sebelum menetap di Gang Gloria dan Pancoran, Afung sudah mulai dagang soto betawi di Glodok (kini jadi Glodok City). Lalu pindah ke gedung Chandra pada sekitar tahun 1982, kemudian pindah ke Asemka sebentar di tahun 1996. “Pelanggan pada lari, pada enggak tahu. Rasanya juga jadi pengin lari,” lanjutnya, akhirnya diputuskan pindah ke Pancoran tahun 1996-2005, sampai akhirnya menempati warung yang sekarang sejak tahun 2005.

Pedagang Buah

Yanti atau Afung mengaku kepepet ketika akhirnya terjun ke bisnis makanan. Jujur dikatakan Yanti, memasak bukanlah hal yang ia senangi. Tapi dengan kesabaran dan ketelatenan akhirnya semua itu membuahkan hasil. “Sebenarnya saya lebih seneng dagang buah,” ujarnya.

Berdagang buah di Glodok sudah ia lakoni sejak tahun 1975. Pada tahun 1982 ia banting setir berdagang makanan. “Saya harus banting setir karena untuk dagang buah saingan makin berat, modal harus gede. Akhirnya setelah ngobrol- ngobrol sama suami, jadi deh saya jual makanan. Saya kepaksa masak,” begitu pengakuan ibu dari Dessy, Yustina, dan Hendri ini.

Perlu dua tahun hingga akhirnya Afung menemukan ‘jalan hidupnya’ pada soto betawi dengan rasa yang ala Afung. Istri Hiu Sung Sen atau biasa dipanggil Ko Afung ini akhirnya bisa melupakan bisnis buah. Kini ia konsentrasi pada soto betawi saja. “Pelanggan saya udah turun temurun. Soto saya sering dibawa ke luar kota, bahkan luar negeri. Udah banyak yang cocok sama rasa soto betawi saya. Jadi saya ngurus ini aja,” tutur Afung.

Yustina, putri kedua, adalah calon penerus bisnis ini. Meski Yustina sudah mulai ikut mengelola dan menyiapkan menu tapi resep masih di tangan Afung. Resep baru akan diturunkan pada saatnya nanti jika Yustina sudah siap. “Makanya kalau sekarang saya ditanya apakah mau buka cabang, saya jawab, enggak. Kecuali anak-anak yang mau pegang. Jadi sementara ya di sini aja. Pelanggan juga dari mana-mana tahunya warung saya di sini,” ucap Afung mantap.

Tinggalkan sebuah Komentar »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.

%d blogger menyukai ini: