Daging dan Telor Penyu Sangat Diminati

26 Februari 2010 pukul 05:32 | Ditulis dalam Uncategorized | Tinggalkan komentar
Maraknya perburuan penyu, baik oleh nelayan maupun oknum masyarakat pemburu penyu dan telur penyu, menyebabkan keberadaan binatang ini sulit ditemukan.

Sukmono (37), salah satu warga Pantai Tawang, Desa Sidomulyo, Kecamatan Ngadirojo, mengungkapkan, sebenarnya penangkapan penyu bukan sepenuhnya karena kesengajaan.

“Tidak sedikit penyu yang tersangkut jaring nelayan,” kata Sukmono, Minggu (20/12).

Namun, dirinya juga tidak menampik sinyalemen maraknya perburuan penyu selama satu dekade terakhir.

Dia menyebut, selama ini tidak sedikit nelayan yang memang secara sengaja memburu penyu untuk diperjualbelikan.

Bahkan, beberapa titik pantai yang biasanya menjadi tempat bertelur penyu saat ini tak lagi aman dari tangan pemburu.

Sukmono mengatakan, sebenarnya nelayan setempat telah berusaha mengingatkan agar biota laut tersebut tidak ditangkap secara serampangan. Namun, teguran itu dirasa kurang efektif.

“Mungkin karena kurangnya pemahaman warga dan belum adanya sanksi tegas,” katanya.

Selain faktor perburuan bebas, ancaman kepunahan juga disebabkan tradisi warga yang mulai mengenal konsumsi daging penyu.

Sukmono mengakui, pengiriman daging dan telur penyu telah tidak hanya sebatas di tingkat lokal Pacitan, tetapi juga sudah merambah hingga tingkatan antarkota

Tinggalkan sebuah Komentar »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.

%d blogger menyukai ini: